Nashir Trip | Memecahkan Celengan Rindu (Palembang)
18
single,single-post,postid-18,single-format-standard,ajax_fade,page_not_loaded,smooth_scroll,,qode-theme-ver-2.9,wpb-js-composer js-comp-ver-4.7.4,vc_responsive
 

Blog

Palembang (23)

Memecahkan Celengan Rindu (Palembang)

  |   Backpackeran Dalam Negri   |   No comment

Suatu hari aku pernah berjanji kepada seseorang yang baru aku kenal di Twitter untuk menemuinya di kotanya (Palembang)

31 – Desember -2013 ( Incident In Last Night )

Sepulang kerja aku langsung menuju Jl. Ambon kota Bandung untuk membeli ticket bus Kramat djati. Alhamdulillah masih tersisa 1 kursi lagi nomer 26.

Palembang (97)

Setelah ticket di dapat barulah aku memberitahunya lewat SMS bahwa besok aku jadi ke kotanya. Dia sepertinya tidak percaya… haha wajar setelah beberapa hari aku menghilang tidak menghubunginya tetiba aku SMS kalau besok aku jadi ke Palembang. Setelah SMS cukup panjang untuk meyakinkan akhirnya dia percaya juga :)

Trip kali ini akan menjadi trip pertama di tahun 2014, Trip yang bener-bener dadakan tanpa ada persiapan sedikit pun haha, Dan lebih extreme nya lagi ini untuk pertama kalinya aku berpergian jauh ke luar jawa SENDIRIAN.

Selepas perjalanan ku ke Bali dan keliling jawa beberapa bulan yang lalu, Aku jadi jatuh hati pada negri ini, Pada laut, gunung, dan keindahan alam lain nya di negri ini. Bukan hanya sekedar jatuh hati, Jatuh hati pada negri ini membuat ku ingin mendatangi seluruh kota-kota yang ada di negri ini, Yaa KELILING INDONESIA aku ingin Keliling Indonesia menikmati keberagaman budaya di negri ini, Tapi karna waktu ku masih terbatas aku kunjungi dulu saja 1 per 1 dulu.

Sambil menunggu keberangkatan besok jam 10 pagi masih ada waktu buat aku nyiapin apa saja yang akan di bawa, Yaah karna bingung mau pake tas apa, Tas Kamera yang baru akhirnya aku bongkar di jadiin tas Backpacker hoho. Setelah semua pakaian dan perlatan mandi siap baru lah aku bisa santai dan berbincang di telpon dengan dia.

Mungkin ini pertama kalinya kita bercakap-cakap di telpon setelah beberapa bulan kenal yang selama ini hanya bisa berbincang di SMS, Chat Facebook dan Mention di Twitter. Logat Palembang yang begitu kental aku bisa rasakan haha terbayang kalau nanti aku disana mau ngomong apa, Aku gak bisa sedikit pun bahasa Palembang, Yang aku tau cuman huruf vocal yang berakhiran A di ganti sama O hoho.

Perbincangan kali ini tak hanya membahas tentang perjalan nanti disana. Tapi yaa sedikit cerita tentang masa lalu, tentang “kita” 2 orang yang sama-sama sedang patah hati :) Sedang asyik-asyik telpon tiba-tiba mati dan dia menghilang, Tidak lagi mengangkat telpon ku arrgggHHHH kemana kamu hey? Akhirnya aku tunggu dulu beberapa menit, Lalu aku nyalakan alarm di handphone tepat pukul 00.00 dan mulai ketiduran.

Jam 00.00 alarm berbunyi aku coba telpon lagi dan sudah di angkat, Setelah beberapa saat terdiam aku mengucapkan “Happy New Years” haha ahh iya kita ber 2 jomblo “tapi ga ngenes” jadi cuman ngerayain taun baru di rumah aja tidur-tiduran sambil telponan, Tapi ntah mengapa malam itu terasa begitu indah. Setelah lama menabung rindu akhirnya besok bisa di pecahkan juga :) dan kita pun akhiri perbincangan ini karna sudah lewat jam 1 dan harus tidur.

Esoknya sebelum berangkat pagi-pagi jam 7 aku sedikit Keliling Bandung dulu naik motor Beat kebut-kebutan sepanjang jembatan layang pasopati menuju Maranatha haha untuk mengambil pesanan Martabak Bolu yang dia katanya pingin. Setelah nyari alamat palsu #eh alamat yang gak ketemu-ketemu akhirnya ketemu juga setelah muter-muter lumayan lama. Sampe rumah langsung jalan lagi ke swalayan beli perbekalan makanan untuk di jalan.

Jam 08:30 aku di anter sepupu menuju tempat pemberangkatan di Jl. Ambon dan sesampainya disana masih sepi ternyata, Setengah jam lebih menunggu masih juga sepi.. pada kemana ini orang? #eh ternyata aku yang salah nunggunya bukan disini tapi sebelah sana lagi haha akhirnya jalan sedikit dan ternyata disini udah banyak orang huh untuk aja ketemu kalau ga aku di tinggalin Zzz,-

Palembang-79

Jam 10 aku naik bis, Bis yang lumayan enakeun dan berharap selama perjalan aku bisa tidur di bis ini. Sambil menunggu penumpang yang lain aku turun lagi dari bis bertanya tentang tempat aku akan turun nanti, karna ternyata jauh dari rumah dia dan dia gak tau tempat pemberhetiannya. Tapi s kenek cuman bilang : Dijemputkan ? udah nanti turun aja di KM 12 pasti tau ko orang sana, nanti pasti di jemput disana,- ah ya sudah lah aku ikut saja yang penting nyampe. Setelah beberapa menit menunggu akhirnya bus berangkat juga.. I’m COMING PALEMBANG :)

Palembang (98)

Setelah 3 jam perjalanan akhirnya sampai di Jakarta dan akhirnya aku bisa ngeliat Bus-Way secara langsung yang selama ini aku hanya bisa lihat di TV haha. Tapi untungnya hari ini gak terlalu macet di Jakarta padahal tanggal 1 January yang harus nya ramai orang di jalan. Tapi karna main kembang api nya tadi malem ga siang jadi kayanya udahan haha syukurlah ga macet.

Selama perjalanan aku banyak mengobrol dengan bapa-bapa yang duduk di sebelah aku yang baru aku kenal tanpa aku tau namanya dan lumayan akrab jadi ga ngebosenin juga ada temen ngobrol. Dan aku pun tertidur karna semalem kurang tidur dan masih ngantuk. Jam set 3 sore sampai di pemberhentian di Rumah makan. Semua turun dulu pada makan dan sholat sebelum melanjutkan perjalanan. Selesai makan lanjut lagi dan sudah sampai di Pelabuhan Merak.

Palembang-81

YeYeYe naek kapal ferry lagi, Sore ini bisa menikmati senja sambil menikmat angin laut itu nikmat luar biasa :) Setelah bis masuk ke dalam kapal, Kami semua turun dan aku langsung menuju bak paling atas sama s bapa-bapa yang duduk sebelah aku. kita ngobrol lagi dan s bapa nanya : ngapain ke palembang ?

Aku : Jalan-jalan aja pa

Bapa-Bapa : Oh kalau bapa ada kerjaan disini, nemuin cewe yah ? haha di bapa tertawa

Aku : haha iyah pa :) sambil mewujudkan impian ingin keliling Indonesia.

Bapa-bapa : Tapi kalau mau nikah sama orang palembang harus siap bla.bla.bla.bla

(dalam hati ini s bapa kenapa tiba-tiba ngomongin nikah sama orang palembang toh aku cuma mau jalan-jalan bukan mau menetap wkwkwk)

Aku : (hereuyin lagi aja) haha iyah Pa Doain aja semoga jodoh :) :)

s bapa pun pergi ke bawah mau cari tempat duduk katanya

Aku yang dari tadi ada di pinggir kapal duduk aja di tiang nya dan memutar lagu Sheila On 7.¬† Ahh men ini nikmatnya luar biasa, Keindahan alam Indonesia + angin lautnya + senja yang mulai menguning + lagu Sheila On 7 + rasa rindu yang akan terpecahkan ah nikmatnyaa… :)

Tengah Laut Lampung

Setelah 1 jam perjalanan, gak tau udah sampe mana pokonya AKU ADA DI TENGAH LAUT dan rasanya ingin loncat hahaha belum sampe aja udah di suguhi panorama alam yang begitu indah nya membuat ku semakin ingin mengelilingi negri ini. OK SIP!

Jam 6an adzan maghrib kapal pun berhenti sejenak, Hari sudah hampir gelap aku pun mem-pause lagu sheila on 7 yang masih terus berputar di handphone dan turun kebawah sedikit jalan-jalan dan ternyata ada mushola nya haha ya udah wudhu aja dan ini pertama kalinya aku sholat di atas kapal. Setelah shalat maghrib dan hari pun sudah gelap sementara kapal belum melaju aku jadi ingin liat-liat se isi kapal hehe

Camera 360

Wooh bagus juga dalem nya lengkap, Ada tempat makan nya, ada kaya Bar nya ada tempat tidur juga dan ada yang dangdutan di dalemnya haha. Tapi karna aku bukan penikmat dangdut aku kembali lagi aja ke atas duduk lagi di tiang yang sama dan memutar lagi lagu Sheila On 7 sumpah nikmaattt…. Setelah sekitar 1 jam kapal berhenti¬† kapal pun kembali melaju, 1 jam berikutnya barulah kita sampai pelabuhan yang gak tau apa namanya karna udah gelap. Aku turun dari atas nyari Bis, untung gampang pas turun langsung ketemu bis nya huh selamat.

Setelah bus keluar dari kapal dan meneruskan perjalan, jam 10 malam kita berhenti lagi di rumah makan Lampung. Aku yang baru tadi sore makan jadi masih kenyang cuman nyeduh popmie yang aku bawa aja. Setelah selesai makan pop mie aku ke kamar mandi. Damn!! di balik nya ga ada gagang pintunya aku ga bisa ke luar.. Jadilah aku teriak-teriak pake bahasa sunda “Punten yang di luar tolong bukain, Punten yang di luar tolong bukain sambil di gedor-gedor” #ahh orang sini gak tau ngerti yang aku ucapin gak tau engga dan di luarpun gak tau ada orang gak tau engga, Aku pasrah aja -__-¬† Lumayan lama akhirnya ada juga yang ngedorong pintunya dan aku selamat bisa keluar huh terimakasih pak.

Aku langsung mengambil air wudhu dan mau sholat Isya di atas, Baru 2 rokaat udah ada pengumuman bis nya udah mau berangkat arrgggHHHH!!!! jadi sholat nya keburu-buru dan pake sepatu juga gak bener lah #menyedihkan baru aja keluar dari terjebak di kamar mandi sekarang hampir aja ketinggalan naek bis -__-

Perjalan pun di lanjutkan dan hujan pun turun. Aku coba SMS dia yang katanya tadi udah tidur. Lumayan lama di bales juga #ahh syukurlah kita bisa SMS an., Tapi udah jam 12 lebih ngantuk juga aku SMS mau tidur lagi dulu ajah haha dan dia pun sepertinya sudah tidur karna SMS aku gak lagi di balesnya.

Subuh berhenti lagi di sebuah mesjid, Shalat subuh dulu baru melanjutkan perjalanan lagi, Hari sudah mulai terang tapi terasa gelap karna hujan turun cukup deras dan sepertinya aku sudah sampai PALEMBANG entah bagian mana wkwkwk. Tapi keren disini masih ada rumah-rumah panggung gitu dan masih banyak ladang kosong, kalau di Bandung sekarang semua sudah menjadi kota yang bener-bener kota jarang sekali ada ladang kosong seluas disini tapi gapapa BANDUNG JUARA :). aku tanya ke s bapa yang duduk di sebelah aku kapan sampai? katanya sebentar lagi sekitar jam 8. Aku kembali SMS dan memberitahu bahwa aku akan sampai sekitar jam 8, setelah beberapa SMS dari “teteh” menjadi “kami”. Aku tanya : Kami? Emang sama siapa teh?

teteh : Ibu :p

#Frau malah jadi di jemput sama Ibunya, Tapi gakpapa lah dari pada Dia nyasar gak tau jalan dan aku terbengkalai. Rencana aku turun di KM 12 Tapi kata bapa-bapa sebelah aku turun disini aja, Bareng sama dia turun di KFC sebelah mesjid dan kita diem di mesjid, katanya ini KM 10 deket lah kalo KM 12 tunggu disini aja. Setelah turun aku langsung telpon dan ternyata s teh Dea udah ada di KM 12 #euh ya udah aku naik ojek kesana setelah beberapa menit perjalan sampai juga di KM 12 dan aku melihat seorang perempuan bersama Ibu nya, Sepertinya ini dia haha HP aku berbunyi Dea menelpon dan aku sudah berada di sebrangnya, Aku angkat dan melambaikan tangan. dan akhirnya setelah perjalanan 20 jam kita bertemu, Celengan Rindu pun PECAAHHH :) :) :)

Memecahkan Celengan Rindu (Part 2)
Jogja dan Sebuah Kisah Klasik

AUTHOR - Nashir Ramadhan

WhatsApp: 085795021995 | Line Official: @nashir | Instagram: @nashirawks

No Comments

Post A Comment

Current day month ye@r *