Nashir Trip | Memecahkan Celengan Rindu (Part 2)
65
single,single-post,postid-65,single-format-standard,ajax_fade,page_not_loaded,smooth_scroll,,qode-theme-ver-2.9,wpb-js-composer js-comp-ver-4.7.4,vc_responsive
 

Blog

Palembang (19)

Memecahkan Celengan Rindu (Part 2)

  |   Backpackeran Dalam Negri   |   No comment

Hari 1

Mereka ber 2 menyebrang dan menghampiri ku, Tak banyak kata yang bisa ku ucap hanya tersenyum dan sedikit say hello (:
Ibu nya langsung mencari kendaraan untuk kembali menuju rumah nya, Setelah bertanya-tanya kepada orang sekitar ternyata kita harus naik Bis Transmusi. Hanya beberapa menit menunggu di tempat untuk naik, Tak lama bis pun datang. #Frau Bis nya beda ga kaya yang ada di Bandung, Bis Transmusi ini bus exlusive ber-Ac dengan interior yang nyaman serta adanya pintu yang otomatis terbuka ketika berhenti dan terkunci ketika bus berjalan, Masuk nya juga udah pake card gitu yang ditempel ke mesin detektor terus s mesin bakal ngeluarin suara “terimakasih / saldo anda kurang” + Ada yang berpakaian seragam yang selalu standby di dalam Transmusi, udah kaya MRT di Malaysia aja wkwkwk kereennn ternyata di Indonesia udah ada juga yang gini, di Bandung gak tau ada, gak tau engga haha aku gak pernah naik bis lagi di Bandung (:

sumber google

sumber google image

bus_trans_musi

sumber google image

sumber google image

sumber google image

Smardcard2

sumber google image

Smart-card-tampak-depan-dan-belakang

sumber google image

1441478_10152632842546091_1723342431_n

sumber google image

sumber google image

sumber google image

Kami duduk tidak bersebelahan, Yaah lumayan terpisahkan oleh beberapa orang lumayan jauh dan kami harus turun berganti bis 1x lagi, Transmusi hanya berhenti untuk menaikkan dan menurunkan penumpang di haltenya saja, Ternyata tiap pemberhentian bis itu namanya juga Transit haha sama percis kaya di Malaysia, Setelah turun dari bis ada pegawai (pramugara) yang jaga di transit tersebut dengan pakaian batik rapih nawarin saldo.
Aku nanya ke s teh Dea : Teh itu saldo saldo gimana maksudnya?
teteh : iyah tinggal kasihin aja kartu nya, terus mau isi saldo berapa tinggal bayar, jadi tiap naik bis ga usah beli karcis / bawa uang cash.
Aku : #Frau sumpah keren, ntah aku yang ketinggalan jaman wkwkwk

Dari naik bus transmusi yang warna biru sekarang ganti naik yang warna merah, kali ini di bis tidak penuh jadi aku duduk di tengah-tengah di antara teh Dea dan Ibunya. Ibunya mulai ngajak ngobrol ke aku sekalian memberitahu nanti manggilnya jangan “Ibu” tapi “tante” ajah. ah okeh aku ceritanya jadi sodara jauhnya haha dan akhirnya berhenti di terminal. Nungguin Ibu nya dulu sebentar gak tau kemana terus pas Ibu nya udah balik lagi tinggal menuju rumahnya naek BENTOR = Becak Motor

sumber google image

sumber google image

Haha gokil meennn di Bandung aku ga pernah naik yang gini wkwkwk ternyata bener aku harus KELILING INDONESIA ngerasain hal-hal keren masing-masing kota (:
s teh Dea sama Ibu nyadi bentor yang 1 lagi,  aku sendirian dan tibalah kita di rumahnya. Jam udah jam 1 lebih dan panas nya palembang benar-benar terasa heheu, di Bandung ga sepanas ini jadi aku harus kuat harus adaptasi dengan cuaca yang panas nya begitu menusuk #hiks.
Aku langsung di tawarin makan, ya udah makan aja bareng-bareng kata aku asal jangan pedes sambil ngeluarin botol kecap yang sengaja aku beli di Bandung karna aku selalu bawa botol kecap setiap berpergian haha. Sekalian ngeluarin Martabak Bolu pesenan teh Dea yang aku bawa dari Bandung (:

martabak_bolu

sumber google image

sumber google image

sumber google image

Belum mandi dan baru juga selesai makan udah di ajak adiknya nyobain pempek palembang yang namanya “Model” haha udah kenyang banget lah jadi gak abis. tapi asik jadi bisa sambil ngobrol-ngobrol juga di luar.
Udah itu balik lagi ke rumah nya, s teh Dea mandi aku tidur-tiduran dulu sebentar terus mandi juga, karna s teh Dea ngajakin ke rumah temen nya. Setelah beres mandi udah seger udah “belagak” haha langsung berangkat ke terminal lagi naik BENTOR lagi haha kali ini di bentor aku duduk ber 2 bersebelahan sama s teh Dea. udah sampe di terminal naek angkot lagi, yang bentuk angkot nya beda gak kaya di Bandung.

2410kcm3

sumber google image

Duduk nya menghadap ke depan gak ke pinggir kaya angkot di Bandung. Pas udah mau turun aku yang baru pertama kali naik angkot kaya gini ga ngerti cara buka pintu nya lah haha Aku juga gak tau nanya cara buka pintu pake bahasa palembang gimana aku tanya aja pake bahasa inggris “how to?” orang-orang pada diem, untung lah s teh Dea kasih tau, Katanya suruh buka nya dari luar gitu dan akhirnya bisa turun juga (:
Jalan sedikit menuju rumah temennya, kumpul-kumpul perempuan dan cuman aku sendiri laki-laki nya.. untung tidak di asingkan, walaupun gak kenal haha udah beres kumpul-kumpulnya aku sama s teh Dea pamit duluan karna kita mau nonton ke bioskop di Palembang Square, Jalan lagi sedikit ke depan naik angkot yang kaya tadi lagi dan perjalan kali ini lumayan jauh jadi kita banyak ngobrol juga di angkot, ngebahas music dll dan s teh Dea nanya pasti di HP nya lagu-lagu cadas semua? Pas aku tunjukin “engga ko, cuman ada lagu Sheila On 7 aja 14 album” wkwkwk s teh Dea ketawa haha Aku memang penikmat lagu-lagu keras tapi butuh juga lagu cengeng di saat aku bersedih dan cuman Sheila On 7 Band yang aku suka jadi di HP ada semua albumnya deh. (:

Sesampainya di Palembang Square kita langsung ke lantai paling atas beli ticket nonton dan kita gak tau mau nonton apa haha, bingung nentuin jam, Soalnya katanya angkot terakhir cuman sampe jam 9 malem sementara karna kita sampe disana jam set 6 an cuman tinggal film yang mulai jam 7an dan udahan sekitar set 10, Akhirnya setelah mikir-mikir mau nonton apa akhirnya kita pilih nonton 99 Cahaya Di Langit Eropa yang mulai tepat pukul 19.00

20140109_185149

Setelah beli ticket kita turun lagi ke bawah cari mushola untuk sholat ashar yang ternyata belibet juga, mushola laki-laki sama perempuan di Mall ini berbeda. laki-laki di lantai 3 perempuan di lantai 2 jadi s teh Dea anterin dan tungguin aku sholat dulu deh turun ke lantai 3, baru selesai aku shalat, giliran aku yang anterin dan tungguin s teh Dea shalat di lantai 2.
Selesai shalat masih ada waktu kita untuk jalan-jalan sebentar terus ke mushola lagi s teh Dea shalat maghrib kembali lagi ke lantai 3 aku shalat maghrib baru deh balik lagi ke biskop jam 7 kurang, duduk santai sambil nunggu sambil ngeliatin anak kecil. s teh Dea bilang “lucu yah haha”
Aku : yang lucu pasti nyebelin.. :D
teteh : ah engga juga :)
Aku : liat geura sebentar lagi.. (kebetulan anak kecil itu langsung lari-lari nyusahin orang tua nya yang harus ngejar-ngejar wkwkwk) tuh kan bener teh nyebelin haha
teteh : :)

Udah jam 7 kita langsung masuk ke studio 4. Zzz,- kecil amet ini bioskop paling cuma 1/4 luas bioskop yang di Bandung tapi gak papalah yang penting asik nonton. Film udah mulai kita nonton sambil terus liatin jam khawatir gak ada angkot lagi, jadi ga fokus nonton juga. ya udah kita alarmin aja sama jam 8.45 kita keluar, film belum ada rame-rame nya belum ada geregetnya kita udah harus keluar #ahh sudahlah tak apa dari pada ga bisa pulang karna ketinggalan angkot.
Aku : Ayo teh keluar.
teteh : Aa dulu ah
Aku : arrgghhhh orang-orang lagi asik nonton kayanya, kita keluar ngelewat aja gitu, tapi yang cepet yah biar ga ngalangin orang.
teteh : oke A

Aku jalan sedikit cepet menuju pintu keluar, baru lah nungguin s teh Dea yang turunnya agak lama haha. s teh Dea panik liatin jam sambil bilang “masih ada gak yah angkotnya, masih ada gak yah angkotnya” sementara aku hanya jalan santai dengan muka polos bilang “udah santai aja pasti masih ada ko angkotnya, kalau gak ada ya paling kita jalan kaki” wkwkwk

Sesampainya di luar ternyata masih ada angkot yang standby jadi kita juga tenang haha syukurlah. Kita duduk di paling depan ngobrol banyak juga sepanjang perjalanan, sama s kenek nyeritain tentang palembang aku juga nyeritain sedikit tentang bandung haha dan akhirnya kita sampai lagi di terminal udah malem sekitar jam set 10 lebih, Aku bilang jalan aja yuu da gak terlalu jauh kan ? (sebenernya biar bisa jalan ber 2 aja kan asik )
teteh : udah malem Aa naik bentor lagi aja
Aku : oh ya udah atuh, mana bentor nya?
teteh : tuh…

Akhirnya kita naik bentor lagi sambil request ke mang nya kalau ada atm BCA berhenti dulu dan ternyata udah tutup #ah sudah lah besok lagi saja. Udah sampe rumah nya udah malem banget, Aku bingung juga ini dari tadi ga ngomong-ngomoning hotel. padahal kan sebelum berangkat aku minta ke s teh Dea tolong cariin hotel. dalam hati “aku tidur dimana??”. Ibu yang harus aku sebut “tante” pun menyiapkan makan malam sambil bilang udah tidur sini aja. ohh.. aku baru ngerti kenapa manggilnya harus “tante” jangan “Ibu” supaya aku tidur disini aja dan ngerti sendiri lah :)

Selesai makan, sholat isya, tidur deh di rumah s teteh :)

Hari 2

Bangun masih males-malesan karna ternyata malem juga panaas disini tidurnya jadi sedikit keringetan haha Sementara orang rumah belum pada bangun, aku Shalat subuh, baca Quran dulu sebentar di Smartphone terus main komputer lipet deh. Udah pada bangun nonton TV dulu jam 10 an baru mandi terus makan pagi menjelang siang. Karna hari ini hari jum’at sebagai lelaki muslim dimanapun aku berada aku harus shalat jum’at. jadinya perjalan kita hari ini yang pertama adalah menuju Mesjid Agung Palembang mesjid yang katanya paling gede di Palembang. Dari rumah naik bentor lagi, kali ini ber 3 teh Dea sama adiknya duduk normal di depan aku duduk di belakang s mang becak motor nya haha #AdaAdaAjah sampe di terminal langsung naik bis kota yang menurut aku sih “butut” karna di bandung gak ada bis kaya gini semuanya bagus dan layak pakai. bener aja pas masuk bus ini bus nya gak nyaman dan di dalem bus di setel full musik dangdut remix yang suaranya keras pisan. Malah sepertinya kalau aku tinggal di Palembang dan harus naik bis seperti ini setiap hari bisa-bisa telinga aku pecahh juga bukan cuma rindu yang pecah wkwkwk #frau tapi tak apa lah karna cuman bisa naik ini untuk sampai ke Mesjid Agung, di jalan udah terdengar adzan aku mulai panik takut ga keburu jum’atan tapi Alhamdulilah ternyata udah sampai di depan mesjid nya (:

masjid_agung_palembang

sumber google image

Sementara aku masuk mesjid dan shalat mereka ber 2 nunggu di luar. Ambil air wudhu lalu masuk #Frau penuh banget mesjid nya sampe banyak yang berdiri di depan, padahal ini mesjid gede pisan, tapi mungkin harus seperti ini.. Setelah beberapa waktu sudah mulai bisa masuk dan mencari tempat duduk aku duduk aja di depan salah satu tiang nya hoho, dan mendengarkan ceramah. Ada sedikit hal yang aneh disini ada suara yang ceramah tapi gak tau dimana orangnya, tapi bisa liat dari layar LCD yang ada di depan, #frau keren, mungkin karna postur mesjid disini terpisah-pisah dan yang bagian tempat aku ini cuman bisa liat di LCD.
Selesai shalat jum’at aku langsung telpon teh Dea yang ntah ada dimana haha muter-muter gak ketemu ternyata ada di depan mesjid huhu kita langsung menuju Monumen Perjuangan Rakyat Sumatera.

Palembang (1)

Palembang (5)

Palembang (14)

Palembang (15)

Setelah dari Monumen perjuangan kita lanjutkan berjalan menuju Sungai Musi dan naik perahu KETEK besar yang kami sewa cuman untuk ber 3 menuju Pulau Kemarau.

Palembang (17)

Palembang (27)

Palembang (49)

Palembang (48)

Palembang (33)

Palembang (36)

Palembang (41)

Palembang (44)

Palembang (47)

Palembang (46)

Palembang (51)

Palembang (52)

Palembang (53)

Palembang (57)

Palembang (61)

Setelah pulang dari Pulau Kemarau kita jalan-jalan lagi ke BKB (Benteng Kuto Besak) tapi cuman lewat aja sih, terus cari mesjid sholat ashar dulu, lanjut nyari ATM akhirnya nemu juga heu. dan aku bisa bayar domain ini wkwkwk kalau telat aja 1 hari lagi bayar domain bisa-bisa web ini gak jadi huhu. Terus jalan lagi ke tempat makan lupa apa namanya haha. Dikasih menu sama mba-mba pelayan nya, aku pesen “ini”, s teh Dea pesen “ini”, adiknya pesen “ini”, udah lumayan lama nunggu s mba nya kembali nyamperin katanya makanan yang aku pesan lagi gak ada..
Aku : Oh ya udah ganti “ini” mbak
Mbak : gak ada juga…
Aku : “ini” ?
Mbak : sama gak ada juga
aku bisikan sama s teh Dea “udah weh ga usah jualan semua gak ada mah haha” Ya udah mbak samain aja yang ada.
Mbak : minumnya ?
Aku : Susu Milo
Mbak : oh lagi habis juga
Aku : Zzz,- ga usah jualan mbaa pada ga ada mah hadduuhh. Ya udah Jus Avocado aja

Setelah selesai makan kita pulang dan harus naik bus abal-abal lagi. niih kali ini aku kasih wujud bis nya.

101_3485

sumber google image

Karna penuh gak kebagian tempat duduk. jadi berdiri deh. gak lama maju di depan lagi ada Razia polisi gitu #eh bis yang kita naikin kena tilang lah wkwkwk #AdaAdaAja setelah beres baru bis nya maju lagi kebut-kebutan arrgggHHHH edan men semua kendaraan disini majunya kebut-kebutan gak kenal macet / apapun pasti kebut -__- tapi sepertinya kalau aku tinggal di Palembang cocok aja, jadi bisa kebut-kebutan di jalan wkwkwk
Hari sudah maghrib dan kita baru aja turun dari bus edan ini. karna gak turun di terminal jadi gak terlalu jauh untuk jalan. jadi kita ber 3 jalan deh sampe ke rumah sambil mereka cerita katanya di jalan ini pernah ada yang gantung diri. #ah sudahlah tidak aku hiraukan :)
Pas jalan s teh Dea suruh aku ngederin lagu yang lagi berputar di handphone nya pake earphone ber 2, jadi sebelah-sebelah haha Sweet Moment (: dan aku tau sih lagu itu pernah denger cuman gak hapal, terus s teh Dea minta aku nge-cover lagu itu lagunya Petra Sihombing – Mine haha InsyaAllah.

Oh baby I’ll take you to the sky
Forever you and I, you and I
And we’ll be together till we die
Our love will last forever
And forever you’ll be mine, you’ll be mine

And i want you to be mine
And i want you to be mine

Sampe di rumah shalat maghrib, nonton TV, shalat isya, makan malam, tidur lagi deh :)

Hari 3

Malam Minggu Mblo, Tadinya mau ke JAKABARING tempat Sea Games cuman karna jauh jadi gak jadi dan temen aku juga yang aku kenal dari grup Backpacker Indonesia ga ada padahal katanya mau nganterin #ah sudahlah, jadi pagi-pagi aku sama s tante pesan dulu pempek buat oleh-oleh terus mandi, Sarapan, jalan-jalan lagi deh sama s teh Dea, tapi cuma ke KM 12 aja beli ticket pulang. Karna hari ini udah 2x naik bus yang bisa buat aku stress haha jadi pulang nya aku minta waktu dulu jangan dulu naik bis kita diem dulu aja di tempat beli tiketnya sambil kalau bisa mah naik kendaraan yang lain. Setelah tanya-tanya ternyata bisa naik bis Transmusi. #Ah syukurlah bisa tenang aku kalau naik transmusi, Tapi kita harus transit dan lanjut lagi naik “Bis Edan” lagi huh. Ya udah terpaksa naik lagi dan minta turun di hotel apa gitu lupa namanya untuk beli baju khas palembang #eh dasar “bis edan” kita di turunin asal ga sesuai di tempat yang kita mau turun, jadi weh nyasar jauh #parahh konyol.. Ya udah kita ke mesjid Agung dulu aja shalat dulu terus jalan lagi ke tempat makan yang kemarin, Terkadang kalau turun dari bis s teh Dea suka tarik-tarik tangan aku gituu sama kadang pas lagi jalan yaa tanpa sadar kita suka bergandengan tangan huhu #Frau. Kali ini makan yang di bawah nya aja gak kaya yang kemarin yang di atas soalnya ntar gak ada apa-apa lagi haha. Kali ini mau nyobain yang makanan yang namanya “Tekwan” tapi lagi gak ada #ah ya sudah lah makan lagi “Model” aja, Udah makan niat nya mau ke Jembatan Ampera tapi salah naik bis lagi arrgggHHHH!!!!! Ya sudah lah kita ke tempat beli oleh-oleh aja ke tempat pertama yang tadi kita tuju, Turun dari bis langsung cari baju, Tapi kurang menarik ya udah gak jadi, jadinya beli kerupuk Palembang aja. Terus naik bis edan lagi. Di bis kita bahas tentang “sepak bola” gitu haha aku lelaki yang kurang suka nonton bola tapi cuman suka main game nya aja itu juga jarang lebih suka main game balapan jadi mungkin kurang cocok kalau ngobrolin sepak bola dengan aku, tapi tak apa lah, terkadang ketika mengobrol di bis tangan kita kembali bergandengan, ntah dia sadar atau tidak kita ber 2 hanya diam menikmati keadaan ini sampe akhirnya handphone aku berbunyi dan aku harus melepaskan genggam. jeng jeng jeng SMS notif dari twitter, yang ternyata twitter aku ada yang mau login mungkin mau nge-hack!!!
Tapi untung nya semua aktifitas twitter aku masuk handphone, jadi kalau gada kode masuk twitter nya gakan bisa di buka haha #Faak

Screenshot_2014-01-03-13-53-13

Terus turun seperti kemarin, jalan lagi ke rumah. Di jalan aku lagi hereuyin s teteh gitu cuman dia hereuy juga gak mau denger sambil nutup telinganya. jadi tiap aku hereuy dia bilang gak kedengeran-gak kedengeran sambil nutup telinga. Senja sore ini mulai menggelap, jalanan pun sepi hanya ada kami ber 2, s teteh juga lagi tutup telinganya. mungkin ini saatnya bilang “Aku Sayang Kamu” da gakan ada yang ngedenger ini (pikiranku melayang) Bersebelahan dengan seseorang yang tepat di waktu yang tepat namun apakah masih ada tempat untuk aku singgah di hatinya? (pertanyaan besar yang membuat aku tidak jadi mengucap “3 kata itu“)

Sampe rumah Shalat ashar terus aku minta anter potong rambut. Jalan lagi lah kita ber 2 nyari tempat Hair Cutting. gatau emang karna murah, gak tau apa juga nama model rambutnya kalau disini. kalau di bandung aku biasa di potong model RAMIRES (Rambut Miring Tidak Beres) kalau disini apa ? aku gak tau… jadi terserah yang motong nya aja lah, mau nya jadi gimana dan emang jadinya ga bener. tapi ya sudah lah tak apa.

Pulang lagi ke rumah. Aku mandi terus shalat maghrib, nonton TV bareng lagi sambil makan malam udah kaya keluarga aja #Frau.
Beberapa jam setelah shalat isya adiknya dan Ibunya udah tidur duluan, tinggal aku sama s teteh.
Tadinya mau saling cerita tentang masa lalu masing-masing. cuman gak tau kenapa.. biasanya kalau aku cerita tentang masa lalu aku ke orang lain aku selalu berhasil membuat s pendengar cemburu dengan masa lalu aku, Tapi ntah kenapa waktu cerita sama s teh Dea cerita masa lalu itu menjadi tidak seru untuk di ceritakan, karna aku tak ingin membahas masa lalu ku tapi masa depan “kita” #Aye

Suckseed Poster 2

sumber google image

Karna bingung mau ngapain lagi s teh Dea ngajak nonton Film komedi Thailand “SuckSeed” di laptopnya.
Film ini menceritakan tentang kejenakaan dari tiga siswa sekolah menengah yang membentuk grup musik rock untuk mengesankan si gadis. Meskipun ada upaya dari mereka, band yang mereka mainkan buruk dan anggota secara teratur berakhir sebagai pecundang
#haha lucu juga ini film kita nonton sampe tengah malem. Sampe ada kata-kata yang buat kita “debat” ga beres-beres.
kalau ga salah dalam bahasa thai itu KOON DEE = sayangku. cuman s teteh bilang nya bukan “koon dee” tapi apa gitu beda dikit yang buat kita debat ga abis-abis haha.
cerita bagian itu kita puter ulang-ulang untuk meyakinkan pendapat siapa yang benar haha konyol lah seru.
Tapi sebenernya aku lebih suka melihat teteh dari pada melihat film tersebut. #ah andai saja malam ini aku milikmu, andai saja aku ada keberanian untuk mengungkapkan.
Tapi sama seperti film yang sedang kita tonton “Faktanya aku masih seorang pecundang ” hingga akhirnya film itu selesai dan aku ingin tidur duluan sementara s teteh masih asik dengan social media nya, yang gak tau kenapa aku ga boleh liat pesan-pesan yang sedang dia kirim dengan seseorang, #ah tak apa lagian aku bukan orang yang “kepo” bukan hak aku juga untuk tau segala hal tentang nya, “kita” hanyalah “kawan”.

Biasanya aku hanya mengucapkan “Selamat Malam” di SMS,
Kali ini, untuk pertama kalinya aku bisa mengucapkannya secara langsung :) haha
Nite*

Memecahkan Celengan Rindu (Part 3)
Memecahkan Celengan Rindu (Palembang)

AUTHOR - Nashir Ramadhan

WhatsApp: 085795021995 | Line Official: @nashir | Instagram: @nashirawks

No Comments

Post A Comment

Current day month ye@r *